Ahoi Horas Majuah-juahIndahnya Kota Medan



Heritage yaitu sejarah, tradisi, dan nilai-nilai yang dimiliki suatu bangsa atau Negara selama bertahun-tahun dan dianggap sebagai bagian penting dari karakter bangsa tersebut. (Sumber : Kamus Oxford hal:202), sedangkan menurut UNESCO memberikan definisi “heritage’’ sebagai warisan (budaya) masa lalu, yang seharusnya dilestarikan dari generasi ke generasi karena memiliki nilai-nilai luhur.

Dalam buku Heritege Management Interpretation Identity, karya Peter Howard memberikan makna heritage sebagai segala sesuatu yang ingin diselamatkan orang, termasuk budaya material maupun alam. Sedangkan menurut Hall & McArther (1996:5) dalam bukunya heritage Management memberikan definisi heritage sebagai warisan budaya dapat berupa kebendaan (tangible) seperti monument, arsitektur bangunan, tempat peribadatan, peralatan, kerajinan tangan, dan warisan budaya yang tidak berwujud kebendaan (intangible) berupa berbagi atribut kelompok atau masyarakat, seperti cara hidup, folklore, norma dan tata nilai.

Dalam piagam pelestarian pusaka Indonesia dideklarasikan di Ciloto 13 Desember 2003, heritage disepakati sebagai pusaka. Pusaka (Heritage) Indonesia meliputi :

a. Pusaka Alam
Pusaka alam adalah bentukan alam yang istimewa, misalnya, Taman Nasional Komodo, Taman Nasional Ujung Kulon, Taman Nasional Lorentz, dan Cluster Tropikal Heritage of Sumatra.

b. Pusaka Budaya
Pusaka Budaya, dan pusaka Saujana. Pusaka Alam adalah pusaka alam yang istimewa. Pusaka Budaya adalah hasil cipta, rasa, karsa, dan karya yang istimewa dari lebih 500 suku bangsa di tanah air Indonesia Pusaka Budaya mencakup pusaka berwujud (tangible) dan pusaka tidak berwujud (itangible). Pusaka budaya yang berwujud (tangible) misalnya bangunan kuno dan rumah adat. Pusaka budaya yang tidak berwujud (itangible) meliputi flokore dalam bentuk cerita rakyat, tarian, kulinari, dan musik tradisional.

c. Pusaka Saujana
Pusaka saujana adalah gabungan pusaka alam dan Pusaka Budaya dalam kesatuan ruang dan waktu. Pusaka saujana dikenal dengan pemahaman baru yaitu cultural landscape (Saujana Budaya), yakni menitik beratkan pada keterkaitannya budaya dan alam. Dan ini merupakan fenomena kompleks dengan identitas yang berwujud dan tidak berwujud.

Berpegang pada pemahaman di atas , flokor dalam bentuk cerita rakyat, tarian, kulinari, music tradisional, dan lainnya masuk dalam pusaka budaya yang disebut Heritage. Misalnya menyimpan dan memelihara kenangan yang ditinggalkan orang tersebut. Baik dalam bentuk petuah, buku harian, koleksi buku, etos kerja, mobil tua, album foto, dan lain-lain. Khusus untuk gedung dan bangunan tua, yang bisa dikatagorikan sebagai pusaka kota.


Di era perkembangan digital, kebutuhan informasi dan berita sangat dibutuhkan oleh masyarakat milenial. Tak perlu lagi harus membeli koran atau majalah sebab banyak start up dan perusahaan yang menyediakan kebutuhan tersebut melalui internet.

Salah satunya adalah aplikasi baca yang dapat  diunduh di playstore. Menyediakan berita dan informasi yang up to date serta kaya akan sudut pandang. Tak main-main, aplikasi ini telah diunduh lebih dari 10 juta pengguna. Tampilan yang eye catchy, padat informasi dan friendly use membuat aplikasi BACA banyak diminati oleh masyarakat urban digital.

Bernaung di bawah PT Digital Baca Interaktif, platform digital ini juga punya komunitas NULIS , sesuai dengan namanyanya, NULIS melibatkan masyarakat yang hobi untuk bergabung di nulis.co.id dengan mengusung konsep citizen journalizm.

Secara singkat, NULIS merupakan sebuah platform digital bagi yang ingin menyalurkan bakat menulis dan tentu saja, kontributor akan memperoleh fee (pendapatan) untuk setiap artikel yang sudah diterbitkan.

Menjadi Bagian dari Nulis

Bergabung sejak bulan Februari 2017, saya mulai mengenal nulis.co.id ketika saya membacanya di salah satu situs berita, semenjak saat itu hingga kini, saya lumayan aktif di nulis. Kalau berbicara soal pendapatan, sebenarnya naik turun, kebetulan saya juga bekerja sebagai pekerja lepas yang pekerjaannya serba mendadak, namun sebagai bukti yang terpampang nyata ala Syahrini, berikut screen shoot pendapatan saya selama bergabung:

 
Selain itu, saya juga mendapatkan banyak teman-teman yang memiliki hobi serupa dari berbagai daerah di Indonesia. Mulai dari Sabang sampai Merauke, tentu saja mereka adalah para penulis lepas, ada yang masih duduk di bangku SMA, kuliah dan bahkan ada juga yang sudah berstatus berkeluarga. We're in a big family, called: "Komunitas Nulis".

Bagaimana Cara Mendaftar di Nulis?

Enggak ribet kok kalau mau bergabung di NULIS, cukup ikuti step-step mudah berikut ini:

1. Kunjungi situs resmi nulis.co.id

2. Klik menu "Gabung Yuk" yang terletak di bagian header untuk mengetahui tujuan dari Nulis serta berbagai manfaat yang akan diperoleh. Ini penting loh!

3. Klik menu "Mulai Nulis" nanti akan muncul menu log in dan DAFTAR

4. Klik daftar dan isi semua informasi yang diminta

5. Setelah mengisi lengkap, mulai deh menulis.


Kenapa Harus Gabung di NULIS?
1. Nulis juga berkontribusi dalam memajukan ranah citizen journalizm di Indonesia, secara berkala team nulis mengadakan workshop (pelatihan) di berbagai kota dan institusi pendidikan.
2. Bagi kamu yang ingin dikenal, NULIS bisa menjadi salah satu medianya, karena setiap artikel yang terbit juga akan tampil di aplikasi BACA, jadi tulisan kamu akan dibaca oleh jutaan orang.
3. NULIS juga menjadi tempat kamu belajar, banyak loh penulis-penulis kece yang sudah bergabung di Komunitas Nulis.
4. Nah kalau kamu ingin mendapatkan penghasilan, dari nulis juga bisa.

Membuat media promosi sudah menjadi makanan saya sehari-hari. ibarat siang dan malam atau ibarat Rafli Ahmda dan Nagita. Eaak...!!. Membuat media promosi sebenernya gampang-gampang mudah, tergantung dari jenis media seperti apa yang akan dibuat. Kalau menurut saya, media promosi yang bagus itu adalah media yang memuat pesan dan berhasil menempatkan pesan tersebut dibenak audience. Nah pertanyaannya adalah, bagaimana cara membuat media yang menarik?


1. Cari Ide
Kalau di kampus, perpustakaan. Paling hobby baca majalah BnB. Sayangnya aku enggak tau apa kepanjangan dari BnB itu. Majalah full colour yang isinya memuat bagaimana cara membuat media promosi yang menarik ini: so inspiring. And I am inspired. Selain dari majalah, kamu juga dapat melihat berbagai jenis iklan baik di TV atau media iklan lainnya. Tetapi jangan sampai benar-benar mengcopy ide dari media tersebut, make sure that you only take idea to make more interesting one!.


2. POI
Point Of Interest, adalah salah satu hal yang harus kami perhatikan. Produk yang ingin kamu tanamkan dibenak audience harus memiliki POI (point of interest) misalnya: harga produk yang murah, kelebihan dari produk atau hal-hal lainnya yang membuat orang harus memilih produk kamu.


4. Kesesuaian
Apa itu kesesuaian? artinya produk yang ingin kamu jual harus sesuai dengan model yang juga kamu gunakan. Kalau model yang kamu pakai adalah manusia, jangan lupa penampilannya juga harus sesuai dengan produk. Misal produk yang kamu ingin jual adalah pakaian renang, jangan menggunakan model yang malah menggunakan pakaian adat, please! that's really rude.
Satu lagi, kalau mau buat media promosi yang ada manusia-nya dengan wajahnya yang enggak terlalu mendukung a.k.a tidak menjual kali. Dan sialnya cuma ada mukanya di semua foto, pilih foto yang membelakangi kamera.


4. Out Of The Box
Salah satu cara paling out of the box untuk menyampaikan pesan di media promosi adalah mengisinya dengan content yang membuat target bingung atas ketidaklengkapan informasi di media promosi tersebut. Branding dan promosi terselubung, jadi yang baca bakal lari ke situs/kontak yang tertera. Asyikkan? Situs/media sosial kamu bakal dikunjungi, dan makin asyik kalau contact personnya disenggol, selanjutnya terjadilah apa yang kita inginkan,komunikasi 2 arah. -,-.



Pakpak Bharat adalah sebuah kabupaten yang berdiri sejak beberapa tahun silam, beribukotakan Salak, kabupaten ini semula tergabung dengan kabupaten Dairi. Sebuah pengharapan besar untuk masyarakat khususnya Suku Pakpak sendiri sebagai perwujudan untuk melestarikan Tanoh Pakpak Simende.
 
Wisata Pakpak Bharat bukanlah hal yang mustahil dikembangankan, panorama alam dan kekayaan budaya seyogianya bisa menjadi daya tarik bagi wisatawan terutama bila pemerintah setempat mahu mengembangkan eco tourismnya.
Berikut foto-foto yang saya ambil ketika berada di kabupaten Pakpak Bharat
 
Selengkapnya dapat anda lihat di video slide show, travelingmedanTV atau melalui link berikut:

Kala Matahari Berpendar di Pakpak Bharat

Nenas Pakpak Bharat Nan Manis

Tuak dan Gulma


Perkebunan Jeruk di Kaki Gunung Raja

Cikala Le Pong-Pong

Air Terjun Pakpak Bharat
 
Dwi Warna Waterfall is located in Deli Serdang Regency, North Sumatra. Consists of 5 waterfall around, Dwi Warna or also well known as Dua Warna oftenly visited by domestic and international tourist. Welcome To North Sumatra “Sejuta Manikam Pariwisata Sumatera Utara”

 
Pada tanggal 15 November 2015: saya, team Traveling Medan Comm, PariwisataSUMUT.Net dan TMC Photowork beserta dengan peserta yang sudah mendaftar mengikuti salah satu general open trip dari Traveling Medan Comm ke Air Terjun Dwi Warna a.k.a Dua Warna. Ada dua penamaan, akan tetapi keduanya sama saja, dua artinya dwi dan dwi artinya dua. Nah gan, General Open Trip ini adalah salah satu trip style yang diinovasikan oleh Traveling Medan, jadi siapa aja boleh ikut, mau single, mau duo, mau trio atau sekampung pun akan tetap diterima. Harapannya apa? memperluas pertemanan dari yang tidak kenal menjadi kenal biar enggak kenalnya di sosial media doang. Hihihihi.
Perjalanan paling menarik itu ada bila bersama teman-teman dekat, begitu katanya. Lantas bagaimana bila kamu sedikit mengubah paradigma tersebut? Bukankah mengenal orang baru adalah sesuatu hal yang menarik? Nambah teman, nambah link, nambah kenalan atau nambah target? All these words are same, intinya: “menjalin sebuah pertemanan baru, dengan orang baru pula. Deal with it?
On that fine morning (lets create a good perception for everything happened), hujan turun dengan deras. Sedikit gundah namun tidak gulana, hujan mulai semerbak kira-kira pada pukul 04 pagi dan menjelang pukul 07 hujannya benar-benar menggema. Rencana yang sudah kita susun pada pukul 08.00 akhirnya ingkar, peserta banyak yang telat, sebagai trip organizer yang tidak egois, tentu dong Traveling Medan menunggu mereka. Owh iya, saya tidak tidur pada malam sebelum keberangkatan. Maklum, kebiasaan menganiaya diri sendiri ini mulai muncul saat saya tengah bekerja di hotel, jumping shift! Dan itu benar-benar mendarah daging hingga sekarang, something like virus. Percaya tidak percaya, saya bisa tidak tidur 4 hari 3 malam sekaligus (ibarat minum obat) bila tengah bekerja, guiding.
Perjalanan via bus menghabiskan waktu sekitar 1,5 jam. Niat awal pengen bobok ala pangeran, tapi apa daya, kegiatan membully lebih asyik! (do not try to someone/people who you don’t event know but just do it to your near friends). Sepanjang perjalanan kami berceloteh ria ala Medan, bully-membully, tetapi tentu tidak sakit hati, iya kan? Karena becandanya sama temen dekat. Yang namanya udah teman dekat enggak perlu sakit hati. Ehm…
Tracking ke Dua Warna Waterfall menghabiskan waktu lebih dari 3,5 jam kalau dihitung waktu pulang perginya ya sekitar 7 jam gitu. Kebayang gimana capeknya? Enggak perlu deh, karena sepanjang perjalanan itu kamu bakal menikmati keindahan wilayah konservasi hutan Sibolangit. Melewati desiran air sungai, bebatuan, kayu-kayuan, pokoknya semua kata yang mendapat pengulangan.
Sampai di lokasi sekitar jam 02.00, dari jauh udah kedengeran, jadi itu yang namanya air terjun Dua warna? Hemm….. mari kita terjun dan bersenang-senang. Air terjunnya sumpah, dingin bet!. Bahahhaha, sebagai pangeran yang pernah foto prewedding dengan es dan mempelainya meleleh sebelum kita di shoot, akhirnya saya undur diri, I was not strong enough!. Jadinya ya gitu, ngambilin foto-foto peserta yang ikutan, candid kalau kata orang sekarang. Anyway kamu kudu kesini dan nyoba gimana asyiknya berwisata ke Sumut. !! Come and visit North Sumatra. *big kiss* *big hug*   

Pada tahun 2014, Traveling Medan Comm dan Pariwisata Sumut (pariwisataSUMUT.Net) mengadakan social tourism care di tahun pertamanya dengan membawa adik-adik dari panti asuhan Aceh Sepakat. Berangkat dari tahun tersebut, kami memutuskan untuk menjadikan Social Tourism Care sebagai agenda tahunan hingga kemudian pada 2015 kembali diadakan. Adalah harapan besar untuk dapat menjadikan kegiatan ini dalam kuartal pertahun, persemester, triwulan atau bahkan perbulan, semoga.

Bersyukur sekali rasanya bertemu dan mengenal orang-orang yang benar peduli, dengan menggandeng tangan komunitas-komunitas seperti Michael Jackson Lovers Indonesia (MJLI-Medan), WakjonMedan, Tauko Tembung, lapakMedan, CumaMedan, Balistarholidays, Golden Horse Tour and Travel dan portal Medan Kreatif, kegiatan Social Tourism Care 2015 berjalan dengan sangat baik. Tak lupa juga saya ingin mengucapkan terimakasih banyak kepada Team Traveling Medan dan PariwisataSUMUT.Net dan juga para peserta trip.



Sedikit Cerita Di Perjalanan
Menempuh waktu sekitar 3 jam, kami berangkat dari Kota Medan menuju camp pengungsian di Desa Mardinding. Jalan yang kopak-kapik menjadi rute melelahkan, di sepanjang perjalanan saya berfikir dan was-was bagaimana ribetnya team-team saya yang menggunakan kenderaan bermotor untuk menuju lokasi. But thanks God, everything was being great!

Merinding, atmosphere kengerian tersebut saya rasakan ketika melalui rute yang cukup ekstrim, bebatuan dan jalan longsor akibat gerusan erupsi Sinabung menghiasi guratan luka di Tanah Karo. Tanah Karo Simalem yang begitu digilai oleh wisatawan baik domestik dan internasional kini tengah berduka tanpa tahu kapan duka itu akan berujung. Di kejauhan asap gunung Sinabung masih saja mengepul, landscape Sinabung sudah berubah. Ah...!! seumur hidup saya sekalipun belum pernah menginjakkan kaki di Gunung tertinggi ke dua di Sumatera Utara itu, ia tengah bergelora.

Sekitar pukul 12.00 (saya lupa tepatnya jam berapa), kami tiba di Camp Pengungsian Desa Mardinding, owh iya, kami sempat menuju camp pengungsian sebelumnya yang ternyata sudah dipindahkan ke area yang lebih aman.

Ada senyum bahagia di setiap sudut bibir kami, meski di dalam hati degup kepedihan tetap merajai saat melihat apa yang ada di depan mata. Kami seakan tenggelam dalam lirik-lirik pilu diatas senyum para pengungsi yang kami temui di camp. Kami dan para pengungsi berbagi cerita, tentang kehidupan, mendengar setiap inci mozaik warna yang menghablur ditengah gemuruh Sinabung, tentang masa depan,  memaknai waktu demi waktu yang semakin suram seakan hilang.

Saya bersyukur bisa bercengkrama dan duduk diantara ibu-ibu pengungsi, memerahkan bibir dengan sirih (demban) bersenda gurau dan sejenak melepas rinai parau berderak. Meski hanya sebentar, ada semangat dan motivasi yang saya dapatkan dari kegiatan social tourism care 2015 kali ini. Tak hanya itu, senyum bahagia dan keceriaan adik-adik di camp pengungsian membuat saya sangat bahagia, saya percaya bahwa semua peserta trip pada kegiatan travel care merasakan hal yang sama.

Sampai jumpa di Social Tourism Care selanjutnya,
"kita berbagi bukan karena kita kaya, akan tetapi kita pernah merasakan betapa sedihnya berada di posisi mereka"



Horas, Mejuah-Juah, Yahowu, Njuah-Njuah..........!!!

Halo Indonesia, Salam dari Sejuta Manikam Pariwisata Sumatera Utara.

Sekedar mengingatkan kamu, di situs kita: www.pariwisataSUMUT.Net , Ada banyak hal-hal yang berguna kalau kamu ingin mengetahui terkait kepariwisataan Sumatera Utara.

Di tampilan home kamu akan menemukan beberapa bar mulai dari tulisan terakhir, event Pariwisata Sumut, Destinasi, Kuliner, Travel (artikel berbahasa inggris), news, community, opini (pengetahuan dan opini ttg pariwisata) dan Hidden Paradise.

Yang paling penting adalah kita selalu update setiap hari jadi kamu gak bakal bosen nemuin tulisan yang itu-itu aja.

Kami juga mau memperjelas kalau hingga detik ini sudah ada 4 lembaga/organisasi non pemerintah yang menggunakan kata "Pariwisata Sumut" sebagai brand (merek). Tentu saja bakal banyak yang bingung dan salah kaprah karena masing-masing dari ke 4-nya punya management dan tujuan berbeda. Tapi kamu percaya deh 100 %, kita yang pertama berlabel "Pariwisata SUMUT". :)

Kami mau ngucapin terimakasih banyak buat pembaca dan para komentator setia yang akhirnya membuat hits situs kita mencapai 2.500 - 3.000 kunjungan/hari
Harapan kita-nya sederhana, semoga kedepan semakin banyak kunjungan ke situs pariwisataSUMUT.Net sehingga benar-benar bisa bermanfaat buat semua.

Salam Peduli Pariwisata Sumut
Sejuta Manikam Pariwisata Sumatera Utara.

Ttd, Founder
Antonius Naibaho

Goa Batu - Kemang Nun jauh disana, diantara pepohonan hijau. Ada sebuah Gua bernama Batu Kemang. Tempatnya gak jauh-jauh amat sih dari Kota Medan. Kalau kamu pernah ke Sembahe, nah disinilah lokasinya. Waktu tempuhnya sekitar 2 jam (paling lama) dari Medan.

Apa yang menarik dari Gua Batu Kemang.
Mitos mengatakan bahwa gua ini dihuni oleh mahluk bertubuh pendek. Lihat saja ukuran pintu gua yang begitu kecil. Para penduduk mengatakan bahwa dulunya Gua Batu eang kerap menjadi tempat pesugihan untuk mencari keduniawian. Itulah alasannya kenapa lokasi dimana gua ini berada diberi nama SEMBAHE, runtutan kata dari SEMBAH dan E. Sembah berarti sujud, memuja, hormat dan "E" yang mana merupakan kata penunjuk arah. Kata SEMBAHE berasal dari bahasa Karo.

Believe or not, buat kamu yang suka mengexplore tempat-tempat tersembunyi. Kalau berani yaa..... coba deh kesini.
More info? kunjungi situs kita di:
www.pariwisatasumut.net


Bukit Botak terletak di Bandar Baru, memakan waktu sekitar 1,5 jam dari Kota Medan dengan menggunakan transportasi darat dan 2 jam pendakian dihitung dari simpang menuju bukit. Sebagai tempat wisata yang baru booming, Bukit Botak masih jarang dikunjungi oleh wisatawan. Keberadaan Bukit Botak menambah khasanah Pariwisata Deli Serdang.

Setelah sempat beberapa kali gagal landas, niat untuk menapakkan kaki di Bukit Botak akhirnya tercapai juga. Kadang bingung sebenernya alasannya apa, tapi ya gitu sih, intinya beberapa kali enggak bisa ikutan jejalan bareng Traveling Medan Comm. So sad!!

Perjalanan kali ini cukup menggiurkan, bagaimana tidak?. Rombongan trip banyak yang masih belum kenal dengan gunung, padahal mereka wanita, sedihnya disitu bahagianya lebih banyak tapi. Kenava? Mereka kaum yang harus dilindungi oleh para pria memiliki tekad sekuat baja dan sedalam samudera. Meski melewati jalan yang kupak-kapik, lumpur berwarna coklat dan mulut yang tak henti berguman “I am so tired” akhirnya kami tiba diatas Bukit. But I wanna add some information, jadi… gak cuma Bukit Botak, tapi ada juga SungaiDua Rasa dan Air Terjun Sampuren Putih disekitar daerah ini, wait another article yeah hunny *emotcipok*. Thank lord, hujan turun dan mau tidak mau mau mau kami harus memasang tenda secepat mungkin. Ada niat sih sebenernya untuk manjat ajah di pohon tetapi sebagai seorang yang peduli (etseh) akan keberadaan wanita-wanita cantik yang kami bawa dan menunjukkan bahwa kami adalah anak-anak yang selalu teriak "Salam Lestari", akhirnya kami menurunkan ego dan menaikkan tenda tempat mereka berteduh dan tiduran. Hujan melengkapi kesyahduan tatkala tenda sudah terpasang begitu rapi. Imutnya lagi adalah hujan reda tepat setelah tenda selesai terpasang. Bagaimana kami harus menutupi keimutan itu? biarlah, hanya pak polisi yang menilang warga.


Berbekal makanan mewah, dinner time kami lakukan ala kadarnya. You got what I mean, right?. Dengan perut kenyang tibalah saat dimana aksi bully-membully dijalankan (not to be imitated). We made it only for fun purpose, enggak lebih dan enggak kurang, kalau kamu ndak percaya monggo ambil timbangan. Puas mengorbankan satu dengan yang lain sebagai bahan bully, kita memutuskan untuk memandang langit yang begitu amazing di malam hari. Hallo Pariwisata Sumatera Utara, kamu benar-benar menggoda. Nun jauh disana terlihat lampu berkelap-kelip, nun semakin jauh disana ada juga lampu-lampu menari-nari. Hei…..!! itu Kuala Namu International Airport, a way to explore North SumatraTourism.

Romantic moment, yap beneran!! Suer ane tidak bohong kedan!. Tapi berhubung status jomblo masih mewarnai dunia relationship. I gotta take a lil bit longer to wait them (the group) for having date. Bahagianya disitu, walaupun pada bawa pasangan mereka itu masih aja gitu peduli sama saya. HIKZ…!!

Waktu berlalu dan cepat menguntai waktu (thank teteh Rosa). Pagi pun hinggap dipelupuh mentari. We’re waiting for sunset, an habit as adventurer, gitu. Agak ragu juga sih sebenernya ini sunset bakal datang atau kita harus datang lagi ke Bukit Botak biar bisa nyaksiin moment-moment saat matahari dipuja serta dipuji. “Kok mikirnya gitu sih, Anton?”. Bagaimana tidak, awannya pagi-pagi udah keliling aja, pawai.

Yah walaupun akhirnya jadi kenyataan, sunrise gak bisa keliatan dan kita harus pulang karena apartement menunggu kehadiran pangeran. 09.00 we decided to go back, Medan’s waiting us. UhYEAh. 

"Hayuuuk naik Kuda!!" Sepenggal ajakan dari kawan admin siang itu. Udah PD setengah tiang, sambil narik dompet dari saku

"Berapa bang naik kuda?"
"100 ribu dek"

Periksa dompet dan akhirnya niat itu kempes seiring hembusan angin. Ternyata jd backpacker itu gitu ya, anu. Dari Medan udah pasang plan cuma bawa bawa duit Rp. 50.000.

But over all, buat yang pengen holiday ke Tanah Karo Simalem, Gundaling bisa jadi pilihan kamu berwisata bareng keluarga dan handai taulan. Usut punya usut, GUNDALING itu singkatan dari Good Bye My Darling, kalau bahasa kerennya: "Selamat tinggal mama biring". Detil kisahnya boleh cek di www.pariwisataSUMUT.Net atau blog admin: anthonynh.blogspot.com.

Akhirnya kita foto-foto doang di depan patung wanita berpakaian adat karo, rebutan sih sebenernya. Mo gimana lagi, wong yang mau foto antri dan gak ada yang jaga. sambil lompat-lompat gak jelas dan penuh keyakinan, kita buat tourism video ala kadarnya. Monggo di cek di youtube yah, subscribe juga:
www.youtube.com/user/travelingmedan

Kamu sudah pernah ke GUNDALING?


KOLAM RENANG PARADISO. Di kota Medan, wahana air sudah teramat banyak sangat. Mulai dari yang standard hingga yang high class. Mulai dari yang airnya hijau hingga yang airnya biru.

Bagaimana dengan Paradiso?
Kolam renang ini boleh dikatakan standard, tapi jangan lihat fasilitas yang diberikan. Kolam renang ini sudah ada semenjak jaman penjajahan. Karena itu, Paradiso bisa dikatakan sebagai salah satu tempat wisata sejarah di kota Medan. Terus layak gak sih disebut heritage of Medan? I dont think so. Sudah banyak pemugaran disana-sini jadi sepertinya cukup menjadi wisata sejarah.

Hanya dengan merogoh kocek Rp. 10.000/orang, kamu sudah bisa berenang hilir mudik dari ujung ke ujung sampai lelah hingga jam menunjuk ke 06.00 WIB, tepat di pukul tersebut operasional kolam renang berhenti alias tutup. Disini wajib mengenakan pakaian renang, kalau tidak punya, boleh sewa alias rental. Keluarin lagi deh kamu punya duit Rp 3.000.

Selain berolahraga, banyak pengunjung yang juga cari jodoh di kolam renang, cari tempat mandi (anak kost yang air dikostannya sering mampet), cari tempat selfie, cari tempat nyantai, dan lain-lainnya kecuali cari batu akik. But over all, Paradiso mungkin merupakan salah satu kolam renang murah meriah di kota Medan. You should try to swin atau kalau enggak tertarik sama sekali, you've seen one of historical place in Medan, at least. :)

Semenjak FDT 2014 silam di Toba Samosir, pemerintah tak kunjung mempublikasikan terkait siapa tuan rumah Festival Danau Toba untuk tahun ini, 2015,

Pergantian tampuk pimpinan pariwisata Indonesia di pusat semoga saja tidak mempengaruhi pelaksanaan FDT untuk 2015, seyogianya event FDT diadakan 1 kali dalam setahun. Namun FDT tak terlalu bajyak menarik minat wisatawan terlebih kemunculan Pesta Danau Toba yang diadakan dan dimiliki oleh Kabupaten Simalungun secara absolut.


Paket Wisata Pulau Nias merupakan tour visit program untuk mengexplore (menjelajah) keindahan kepulauan Nias yang begitu mengagumkan. Open Trip Nias dipusatkan di dua kabupaten sebagai destinasi wisata yang memiliki nilai plus berdasarkan 3 point penting yakni: Incredible, Adventure dan Unique. Kabupaten Nias Utara memiliki pesona wisata bahari yang sungguh memukau, doing adventure style, bersiaplah untuk menelisik The Marine Paradise of Nias. Nias Selatan merupakan pusat peradaban megalitikum, khasanah budaya yang sarat akan makna, tradisi turun temurun yang masih dapat disaksikan, welcome to The Heritage and Culture Of Nias.

Melalui program wisata 6 hari 5 malam, dalam jangka waktu tersebut anda akan merasakan atmosphere Nias yang memukau. Tano Niha di Samudera Hindia.

TRAVELING MEDAN COMM
your traveling partner
PariwisataSUMUT.Net - TravelingMedanTV - Traveling Medan Trip

Harga Paket Wisata Nias
IDR: 2.450.000 (fasilitas lengkap)
Harga Paket iTravelME
IDR: 1.500.000 (kami akan menyesuaikan fasilitas dengan budget anda)

Destinations
Daftar tempat wisata di Nias Utara dan Nias Selatan yang akan dikunjungi:
Lahewa
Pulau Wangu
Pulau Panjang
La'fau
Toyolowa
Tureloto
Desa Tugaya Olo
Gawu Soyo
Teluk Dalam
Bawomataluo
Puncak Genasi
Sifika

Untuk informasi dan detil itinerary dan rundown sila hubungi kami melalui contact:




Sabang merupakan eksotisme bahari nan memukau di AcehKeindahan Sabang telah menjadi legenda yang menarik minat wisatawan baik domestik maupun internasional. Paket Wisata Sabang dari Medan tentu menjadi pilihan yang tepat bagi anda yang tinggal di Kota Medan atau tengah berada di Sumatera Utara dalam rangka berwisata dan hendak melanjutkan perjalanan wisata ke Sabang-Aceh


Dengan perjalanan wisata selama 4 hari 3 malam, banyak destinasi wisata di Sabang yang akan dijelajahi. Mulai dari Kota SabangPantai Sumur TigaGua JepangKilometer 0, Rubiah, Iboh (Iboih) dan masih banyak lagi lainnya. Selain berwisata bahari di Aceh seperti menikmati panorama bawah laut, terumbu karang, ikan hias, pasir putih dan gradiasi warna laut, Sabang juga dapat dijadikan sebagai lokasi wisata religi di provinsi Serambi Mekah ini.

TRAVELING MEDAN COM
 your traveling partner
Telp: 085658080343 -  BBM: 7ddcdb04 – Line: TMCgroup
Email: traveling.medan@gmail.com

  Twitter:  @travelingmedan – IG: travelingmedan - Facebook: travelingmedan

Fun Traveling To Sabang, Pulau Rubiah, Pulau Weh
(Active Price On 2015)
4D3N, Kontribusi Per Orang: Rp. 1.500.000

ü  Transportasi Medan – Banda Aceh
ü  Transportasi Banda Aceh – Sabang
ü  Transportasi Overland Sabang
ü  Transportasi Speedboat Iboih – Rubiah Island
ü  Penginapan Bungalow di Pulau Rubiah/Sabang
ü  Dokumentasi Foto dan Video
ü  Meal 4 kali
ü  Local Guide

ü Tiket Pesawat Dari Tempat Asal ke Kota Medan
ü  Makan diluar ketetapan include
ü  Pengeluaran pribadi selama perjalanan wisata
ü  Diving
ü  Serta biaya diluar yang sudah disebutkan diatas.

RUNDOWN TRAVELING TO 
ACEH SABANG, PULAU WEH, KM 0, RUBIAH ISLAND, IBOIH

Departure
Keberangkatan dari meeting point atau tempat yang ditetapkan oleh TravelingMEDAN. Perjalanan darat selama 10 jam dari Medan menuju Banda Aceh.
First Day
Tiba di Kota Banda Aceh, Breakfast, Pukul 11.30 tiba di Pelabuhan Ulee Lheue Banda Aceh, Penyebrangan selama 2 jam perjalanan, Estimasi pukul 13.30 tiba di Pelabuhan Balohon Sabang, Pukul 14.00 - Selesai mengunjungi Kota Sabang, Pantai Sumur Tiga, Goa Jepang, Tugu Nol Kilometer dan Pantai Iboih.
Second Day       
Menyebrang dari Pantai Iboih ke Pulau Rubiah, Breakfast di Pulau Rubiah, Snorkeling di Pulau Rubiah, Pilgrim tour ke asrama haji pertama di Indonesia, Lunch, Snorkeling, Kembali Ke Iboih.
Third Day
Breakfast, Keliling Iboih, Free Time (Diving, Snorkeling, Glass Bottom Boat, Banana Boat), Lunch, Pukul 13.00 Perjalanan pulang dari Pelabuhan Balohon ke Banda Aceh, Pukul 16.00 Perjalanan pulang dari Banda Aceh ke Medan

Sabang merupakan eksotisme bahari nan memukau di AcehKeindahan Sabang telah menjadi legenda yang menarik minat wisatawan baik domestik maupun internasional. Paket Wisata Sabang dari Medan tentu menjadi pilihan yang tepat bagi anda yang tinggal di Kota Medan atau tengah berada di Sumatera Utara dalam rangka berwisata dan hendak melanjutkan perjalanan wisata ke Sabang-Aceh

Dengan perjalanan wisata selama 4 hari 3 malam, banyak destinasi wisata di Sabang yang akan dijelajahi. Mulai dari Kota SabangPantai Sumur TigaGua JepangKilometer 0 dan masih banyak lagi lainnya. Selain berwisata bahari di Aceh seperti menikmati panorama bawah laut, terumbu karang, ikan hias, pasir putih dan gradiasi warna laut, Sabang juga dapat dijadikan sebagai lokasi wisata religi di provinsi Serambi Mekah ini.

Dengan perjalanan wisata selama 4 hari 3 malam, banyak destinasi wisata di Sabang yang akan dijelajahi. Mulai dari Kota SabangPantai Sumur TigaGua JepangKilometer 0, Rubiah, Iboh (Iboih) dan masih banyak lagi lainnya. Selain berwisata bahari di Aceh seperti menikmati panorama bawah laut, terumbu karang, ikan hias, pasir putih dan gradiasi warna laut, Sabang juga dapat dijadikan sebagai lokasi wisata religi di provinsi Serambi Mekah ini.


TRAVELING MEDAN COM
 your traveling partner
Telp: 085658080343 -  BBM: 7ddcdb04 – Line: TMCgroup
Email: traveling.medan@gmail.com

  Twitter:  @travelingmedan – IG: travelingmedan - Facebook: travelingmedan

Fun Traveling To Sabang, Pulau Rubiah, Pulau Weh
(Active Price On 2015)
4D3N, Kontribusi Per Orang: Rp. 1.500.000

ü  Transportasi Medan – Banda Aceh
ü  Transportasi Banda Aceh – Sabang
ü  Transportasi Overland Sabang
ü  Transportasi Speedboat Iboih – Rubiah Island
ü  Penginapan Bungalow di Pulau Rubiah/Sabang
ü  Dokumentasi Foto dan Video
ü  Meal 4 kali
ü  Local Guide

ü Tiket Pesawat Dari Tempat Asal ke Kota Medan
ü  Makan diluar ketetapan include
ü  Pengeluaran pribadi selama perjalanan wisata
ü  Diving
ü  Serta biaya diluar yang sudah disebutkan diatas.

RUNDOWN TRAVELING TO 
ACEH SABANG, PULAU WEH, KM 0, RUBIAH ISLAND, IBOIH

Departure
Keberangkatan dari meeting point atau tempat yang ditetapkan oleh TravelingMEDAN. Perjalanan darat selama 10 jam dari Medan menuju Banda Aceh.
First Day
Tiba di Kota Banda Aceh, Breakfast, Pukul 11.30 tiba di Pelabuhan Ulee Lheue Banda Aceh, Penyebrangan selama 2 jam perjalanan, Estimasi pukul 13.30 tiba di Pelabuhan Balohon Sabang, Pukul 14.00 - Selesai mengunjungi Kota Sabang, Pantai Sumur Tiga, Goa Jepang, Tugu Nol Kilometer dan Pantai Iboih.
Second Day       
Menyebrang dari Pantai Iboih ke Pulau Rubiah, Breakfast di Pulau Rubiah, Snorkeling di Pulau Rubiah, Pilgrim tour ke asrama haji pertama di Indonesia, Lunch, Snorkeling, Kembali Ke Iboih.
Third Day
Breakfast, Keliling Iboih, Free Time (Diving, Snorkeling, Glass Bottom Boat, Banana Boat), Lunch, Pukul 13.00 Perjalanan pulang dari Pelabuhan Balohon ke Banda Aceh, Pukul 16.00 Perjalanan pulang dari Banda Aceh ke Medan
author
Jake Simms
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit, sed diam nonummy nibh euismod tincidunt utlaoreet dolore.